Sebuah Surat bagi Anak Hitz

Dari : Seorang Relpen
Kepada : Anak-anak hitz


  Hai.. Semoga sehat-sehat saja... Belakangan ini, sepertinya sesuatu yang berbau perkeretaapian mulai dilirik sebagai objek untuk berfoto... Sebut saja jembatan Serayu di Kebasen, atau sekedar berfoto dengan background kereta api yang sedang melintas.... Bahkan, tiduran diatas jembatan KA diatas Kampung Warna Malang demi mengabadikan kampung warna dari sisi yang lain....

Lokomotif, objek selfie yang cukup menggoda...
 Karena saya relpen, maka wajar bagi saya untuk menganggap kereta api itu menarik... Entah dari sudut apa... Tapi... Saya cuma mau ngingetin aja... Segala sesuatu yang berhubungan dengan kereta api adalah sesuatu yang memerlukan kewaspadaan tinggi karena resikonya nyawa... Rel KA misalnya... Aslinya, berjalan maupun beraktifitas di rel selain kegiatan petugas KA itu dilarang UU... Namun karena rel yang terbuka dan banyak faktor, rel jadi tempat nongkrong... Rel ini hubungannya sama nyawa... Nggak boleh meleng, sekali meleng, bisa mati konyol... Nggak inget kasus cewek kesamber KA di Madiun karena terlalu mepet dengan rel? Kerikil yang ada di rel bisa jadi bates, kalo kamu terlalu dekat dengan kereta... Kalo mau berfoto atau selfie, minim2 ambil jarak satu meter dari kerikil yang ada dibawah rel... Bukan apa-apa, biar nggak kesenggol kereta.... Mending kesenggol cewek cakep deh daripada disenggol kereta... Selain itu, objek seperti jembatan atau terowongan juga bukan obyek foto yang bagus.... Inget sepasang kekasih yang jatuh dari pondasi awal jembatan Serayu Kebasen karena terhempas angin kereta? Jembatan kadang memang menggoda... Namun menyimpan bahaya... Ada lho, anak yang jatuh dari jembatan karena kepleset saat jalan diatas bantalan rel jembatan... Itu kejadian asli di Blitar... Jembatan, terutama yang tinggi dan panjang, itu berbahaya untuk dilewati dan dieksploitasi dari jarak dekat... Bantalan kayu diatas jembatan bisa sangat licin ketika basah, dan dengan ujung bawah yang langsung menganga ke dasar sungai atau apapun yang dibentangi jembatan itu, adalah maut taruhannya jika sampai terpeleset... Apalagi kita tidak tahu jadwal KA yang melintas... Lebih berbahaya lagi... Bayangin deh, kalo lagi enak2 foto diatas jembatan, eh tau2 ada kereta lewat... Kalo ada sleko (tempat berlindung dari besi) sih mending... Kalo gak ada? Lari ke pinggir? Ya kalo sempet... Inget, kereta itu bukan angkot yang bisa direm mendadak seenak jidat... Kereta itu besi padat yang berat totalnya bisa lebih dari 900 ton dan bisa jalan lebih dari 90 km/jam... Dan kereta nggak bisa ngerem mendadak... Sekali kesamber atau ketabrak, ya wassalam.... Terowongan juga bukan objek foto yang aman... Meleng, wassalam.... Kita nggak tahu kapan KA akan datang, karena kereta itu bukan cuma kereta yang ada jadwalnya... Ada PLB (Perjalanan Luar Biasa) dan KLB (Kereta Api Luar Biasa) yang jadwalnya seenak jidat.... Tau2 jalan aja... Kalo misal lagi foto, terus tiba-tiba ada yang lewat? Kalo bisa ngindar gapapa... Kalo nggak? Jawabannya wassalam... Kalopun selamat, resikonya cacat permanen..

Foto dari akun FB Photo Malang...
  Kalo diliat2, keren ya.... Tapi.... Kalo tiba-tiba ada kereta lewat mau kemana? Mbrobos ke bawah? Ya kalo pas ke dinding jembatan.... Kalo bablas kebawah? Yang ada wassalam... Lari ke sleko/tiang jembatan? Ya kalo sempet... Kalo nggak? Kalo tiba-tiba pantatnya kepleset dari bantalan dan mbablas ke dasar jembatan? Wassalam juga... Bukan nakut-nakutin, emang itu resikonya... Idup penuh banyak kemungkian... Jadi, jangan anggap bahaya dan maut itu sesuatu yang jauh... Mereka berdua adalah sesuatu yang dekat... Dan tidak bisa diprediksi... (Baru juga dibilangin, udah ada yang kena -_- Baca beritanya disini ). Kemaren kejadian lagi di Padangan, Bojonegoro... Gara-gara selfie diatas jembatan, kepleset, jatoh deh ke Bengawan Solo yang ada dibawah jembatan... Dan sampai saya nulis ini, korban masih belom ditemukan (beritanya disini)

  Saya gak bermaksud sotoy atau apa dengan ngasih tahu demikian... Cuma, udah banyak korban hanya karena hal sepele seperti selfie... Coba deh buka google, lalu telusuri "Tertabrak KA karena selfie"... Baca deh berita-beritanya.... Saya miris lho dengan keadaan demikian.... Hitz boleh kok.... Main, selfie, seneng2 itu boleh.... Cuma.... Ingat tempat... Jangan menantang bahaya demi sekedar like di IG atau Pesbuk... Kalo mau ngejar likes, main aman... Nyontoh Khusnus Khotimah yang upload foto terus minta like, komen dan share misalnya... Eh, itu juga gak bener ding.... Intinya.... Silakan jadi hitz ig, hitz semarang, hitz gombong atau apalah itu... Tapi jangan sampai membahayakan diri sendiri dan orang lain... Nyawa itu sesuatu yang nggak ada serepnya.... Sekali ilang ya wassalam.... Nggak ada lagi injury time atau ganti nyawa.... Dan yang susah juga bukan cuma keluarga yang meninggal... Orang lain juga kena.... Misalnya penumpang kereta.... Misal nih, ada yang kesamber, masinis musti berhenti di stasiun terdekat, lalu ngurus administrasi dari PT KAI.... Belom kalo dimintai keterangan polisi... Nah loh... Keretanya terlambat, orang lain pun rugi... Jadi... Ingat ya, utamakan keselamatan.... Jangan korbankan nyawa demi like semata... Karena kalo mati, yang ditanya bukan likes di IG atau di pesbuk...

Semarang

Faishal Ammar
Relpen dan pemerhati sosial media...

1 comment: